Generasi Milenials Generasi Cerdas Digital

April 24, 2018

                                      
                                                 Sumber foto : https://rumahmillennials.com/siapa-itu-generasi-millenials/












Aku pernah berseloroh iseng kepada seorang teman "yeee dasar anak milenials" eh dianya malah marah-marah enggak terima karena enggak mau dibilang anak milenals padahal kesehariannya lekat dengan gadget, berhaha hihi, chit chat di sosial media bukan hal yang tabu baginya...ketika ku tanya, kenapa enggak mau dibilang anak milenias? 
“Soalnya anak milenials itu yaa gitu, pemales, anti sosial, maunya serba instant, enggak tahu sopan santun sama orangtua.”  
“Emang kamu sendiri enggak gitu?”
“Dikiiiit, tapi aku enggak mau jadi anak milenials” jawabnya. Kalau diterusin bisa jadi panjang dan ujungnya bertengkar, namun mendengar kalimatnya itu akhirnya aku merenung berkepanjangan. Sebenarnya bukan hanya dia saja yang berpendapat buruk tentang generasi milenials, ada banyak, lebih seringnya orang tua yang lahir di era tahun 60an yang sering membandingkan anak muda jaman dahulu dengan sekarang, dari segi kedewasaan, kematangan dalam berpikir dan kemapanan dalam segi finansial.  Milenials dianggap hobi bersenang-senang, kerjaan update status muluuuuuk, kerjaan enggak pernah beres, eksis no satu! Hahaha iya sih :D  

Nah dari situ aku berpikir. Sebenernya dibalik tingkah anak milenials itu apa sih yang melatarbelakangi? Ada apa dibalik segala laku yang dianggap negative kebanyakan orang. Bahkan pekarangan rumah pun sekarang sepi oleh anak-anak bermain, mereka sibuk mencari wifi terdekat, berkumpul bersama dengan teman sambil membawa gadget masing-masing, bergerombol mencari sinyal wifi yang kenceng. Berbeda dengan jaman aku kecil, waktu itu masih tahun 95an main petak umpet dan sebangsa mainan tradisional lainnya masih eksis. Sekarang say goodbye tinggal cerita.
Kemarin lebih tepatnya tanggal 18 April 2018 bertempat di SD 01 Ketintang Surabaya Citi Indonesia melalui payung kegiatan kemasyarakatan Citi Peka kepanjangan dari Peduli dan Berkarya bersama Prestasi Junior mengadakan Citi Parenting Talk Show berjudul Didik Anak Jadi Generasi Cerdas Digital. Di sana membahas semua kegalauanku tentang anak milenials yang hidup di era digital, dibahas tuntas oleh psikolog handal yang cantik, ramah dan sering muncul di layar kaca,. siapa itu? Yap! Verauli. Ia sering muncul di trans TV dalam acara Curahan Hati Perempuan bersama Oki Setiana Dewi. 
namun sebelum sang bintang datang, acara dibuka oleh kepala sekolah SDN 01 Ketintang dan management Advisor Prestasi Junior Indonesia, Robert Gardiner yang mahir berbahasa Indonesia. 
Robert Gardiner bersama host dari Citi Indonesia




Revauli sedang memberikan materi edukasi tentang Anak dan Era Digital


Verauli datang di sela-sela host mempersilakan, seluruh peserta heboh sampai salah satu blogger pun tururt heboh karena sering stalking Instagramnya.  "Ya Allah Verauliiiii akhirnya ketemuuuu" ucapnya sambil mengambil foto.
Setelah memperkenalkan diri dan host membacakan curiculum vitae pemateri, Verauli mempersilakan peserta berdiri dan berselfie, semua peserta (wali murid siswa kelas 3,4,5) yang mayoritas ibu-ibu jadi heboh, meski ada beberapa bapak-bapak mereka semua mengikuti instruksi dari Verauli untuk berselfie dengan riang meski agak malu-malu. 
Selfie bersama-sama.

Verauli mengungkap bahwa generasi milenial dimulai dari tahun 1980-200an, generasi dimana digital telah masuk dan berkembang dalam aktivitas sehari-hari. kenana-mana bawanya gadget, gadget sudah seperti belahan jiwa yang harus senantiasa dibawa. 
Sebuah penelitian multi nasional mengenai tingkat keamanan anak di dunia maya yang dilakukan oleh DQ Institute dan World Economic Forum di 29 negara menunjukkan rata-rata 71% anak usia 8-12 tahun di Indonesia beresiko terpapar bahaya siber, seperti penindasan di dunia maya, kecanduan video game, online grooming, dan pelecehan seksual. 
Namun bagaimanapun juga resikonya kita sebagai orang tua tidak bisa menghindari atau melarang anak menggunakan gadget, yang ada anak akan memberontak dan diam-diam di luar sana mengakses teknologi lalu terpapar informasi negatif yang tak diinginkan, jika smartphone makin pintar, maka orangtua pun harus semakin bijak. mengatur waktu yang tepat dan batasi durasi pemakaian smartphone oleh anak-anak. saat anak mengerjakan PR, ajak mereka untuk mencari materi atau contoh tambahan dari internet. bersikap terbuka dan positif adalah kunci agar anak-anak dapat berkembang dengan baik bersama kemajuan teknologi. ungkap Verauli.
Menerapkan positif comunication dengan cara seing-sering mengungkapkan kalimat cinta, mengajarkan anak bahwa cinta itu tidak bersyarat. misalkan, ah enggak mandi  nih enggak sayang ah. kelak ketika besar anak akan menyadari oo kalau aku mandi baru aku disayang Ibu, kalau nilaiku jelek Ibu enggak sayang aku tapi begitu nilaiku bagus mereka menyayangiku. sering memberi kalimat apresiasi seperti terima kasih yaa sudah jadi kebanggan Ibu.  Imbuhnya.
wali murid tengah asik menyimak materi 
Satu jam tanpa terasa telah berlalu, ada tiga peserta yang mengajukan pertanyaan seputar materi, kebanyakan mereka mengeluhkan anak-anaknya yang ketagihan main gadget, kemudian Verauli menjawab. Wajar karena kita berada di era digital, tugas orangtua terus mengawasi dan menjaga agar tidak mendapat informasi negatif.


Verauli bersama Management Advisor Prestasi Junior Indonesia Robert Gardiner
                           


Robert Gardiner, Verauli, Kepala sekolah SD01Ketintang
acara ditutup dengan foto bersama-sama


Bersama seluruh peserta, teman-teman media dan blogger
Acara dilanjutkan dengan bermain games bersama-sama siswa-siswi SD01 Ketintang. Setiap siswa difasilitasi sebuah tablet yang dapat digunakan untuk belajar interaktif serta berkelompok. pada penyelenggaraan progam, tim dari #Prestasi Junior Indonesia dan para karyawan #CitiBankIndonesia yang tergabung dalam Citi Volunteers terlibat aktif dalam membantu para siswa dalam menyelesaikan modul melalui tablet. progam ini diharapkan dapat memotivasi para orangtua untuk mendidik anak-anak mereka menjadi generasi yang cerdas finansial sekaligus cerdas digital di masa mendatang. 


Main sambil belajar anak milenials bangeeet


Kakak dari Prestasi Junior sedang semangat memberikan pengarahan kepada adik-adik SDN01 Ketintang
                                          


Adek-adek asyik sekali menyimak penjelasan dari salah satu kaka dari Prestasi Junior Indonesia


Didik Anak Jadi Generasi Cerdas Digital di SDN01 Ketintang 
                                   
Kegiatan ini merupakan rangkaian progam edukasi "Digital Financial Literacy for Children yang telah memasuki tahun implementasi kedua dan dimulai sejak Oktober 2017. progam yang didukung pendanaan dari Citi Foundation ini berhasil melibatkan 2.947 siswa dari 12 sekolah dasar lima kota besar di Indonesia, yaitu Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang, Denpasar. melalui progam edukasi keuangan berbasis digital yang melibatkan anak dan orangtua, Citi Indonesia bersama Prestasi Junior Indonesia ingin meningkatkan pengetahuan dan keterampilan keuangan masyarakat sekaligus membangun kesadaran positif penggunaan teknologi sejak dini.
Terima kasih Citi bank Indonesia dan Prestasi Junior telah menyelenggarakan acara yang sangat dinanti nanti
antusiasme peserta Talk Show Parenting Didik Anak Jadi Generasi Cerdas Digital


                                  




Verauli bersama salah satu wali murid yang sedang mengajukan pertanyaan


Verauli, tiga orang peserta yang berhasil menjawab pertanyaan dengan benar, Robert Gardiner


slide presentation tentang penggunaan teknologi digital
                                              


slide presentation mengenal positive parenting
                                           


Prestasi Junior bersama siswa-siswi

Eniwei apa sih Prestasi Junior itu? Nah yang ini baru saya bahas sekarang. Prestasi Junior adalah anggota organisasi non profit terbesar di dunia, junior achievement worldwide yang berfokus pada pendidikan kewirausahaan, kesiapan kerja dan kesadaran finansial. Organisasi ini memiliki 27 progam untuk siswa, mulai dari tingkat sekolah dasar hingga perguruan tinggi, dan memberikan kesempatan bagi para profesional bisnis untuk dapat terlibat dalam pendidikan generasi muda Indonesia.

Tentang Citi Bank Indonesia merupakan cabang dari Citibank N.A., New York, USA. Di Indonesia telah bediri sejak tahun 1968 dan merupakan salah satu bank jaringan internasional terbesar di negara ini. Citi bank mengoperasikan 10 cabang di enam kota besar, Jakarta, Bandung, Surabaya, Semarang, Medan dan Denpasar. 
Didik Anak Jadi Generasi Cerdas Digital


Gerbang SDN01Ketintang

poster di lorong menuju kelas SD01Ketintang


Citi Peka. Peduli sesama, berkarya bersama. 


Verauli sebelum memberikan materi 

Host selama talkshow berlangsung yang asik dan baik hati.

#prestasijunior #PJI #PrestasiJuniorIndonesia #CitiBank #Citi #CitiPeka #CitiPeduliBerkarya #ParentingTalkshow #DidikAnakJadiCerdasDigital #Peduli #MilenialsCerdasDigital 

You Might Also Like

11 comments

  1. Mantap.. berbagi ilmu ma berbagai kalangan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iyaa Mbak.... begitulah sejatinnya hidup. berbagi.

      Hapus
  2. Sekarang mudahnya ngajarin anak finansial

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuul Kang... jualan online lumayaaan.

      Hapus
  3. Keren banget nih ilmunya jadi tahu ya cerdas finansial untuk siswa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mbak... manfaatin sosial media dg sebaik-baiknyaa

      Hapus
  4. Jadi bener dong generasi milenial adalah generasi para gadgeters wkwkwkw..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa beneer hehehe.. asal pinter2 aja manfaatinnya

      Hapus
  5. Layak diterapkan di lingkungan Forum Lingkar Pena aja 😃

    BalasHapus
  6. Peran blogger sangat penting disini mbak... karena para blogger adalah pejuang literasi digital 😊😊 untuk selalu memberikan yang terbaik untuk Indonesia

    BalasHapus
  7. gadget saat ini memang tak bisa lepas dari kehidupan kita. tinggal kitanya yang pintar-pintar memanfaatkannya

    BalasHapus

Makasih sudah main, ambil yang baik-baik dari postingan ini, yang jelek tinggal ngopi aja..