Self Love Sejak Jadi Ibu Itu Ternyata Berat Ya

Agustus 18, 2022

                           


Tubuhku dulu tak begini, memelihara cinta terhadap diri sendiri pasca persalinan adalah sebuah tantangan besar. 

Mata panda akibat defisit tidur kebanyakan begadang, perut tak sesingset dulu, tenaga tak gesit lagi. Rambut rontok akibat menyusui, badan lemes,  udahlah jangankan ngomongin resolusi tahun baru, bisa tetep gesit menjalankan aktivitas dan pekerjaan selesai dengan baik sudah syukur walhamdulilah... Resolusi is bulshit!


Pagi ini ku beranikan bercermin, ku pandangi wajahku, tubuhku dengan begitu serius.. 
Menangis sesenggukan sambil terbata-bata bilang " aku lelah, aku capek"
Ada masa cuti gak sih buat Ibu? 
Aku capek jadi IBU! 
Telinga kananku berbisik
Heeey, enggak apa-apa, capek itu manusiawi... Yuk boleh nangis sepuasnya, kita sambil mengingat ingat kejadian kejadian yg membuat kamu sadar betapa luar biasanya jiwamu selama ini. 
Coba bayangkan, dengan tubuh mungil tinggi 155 cm, kamu bisa menampung janin  selama 9 bulan, plasenta, air ketuban dengan segudang aktivitasmu dan jutaan kecemasan, kesedihan yg telah berhasil kamu lalui dengan baik. 

Enggak apa-apa... Tubuhmu saat ini sedang beradaptasi
Lihat betapa cantiknya tubuhmu, raut wajamu meskipun gak seglowing artis-artis Korea, gak langsing kayak member Kpop tapi kamu adalah seorang ibu yg sedang menyusui anakmu dengan cinta dan kasih. Kamu adalah seorang ibu yg rela bangun malam menyusui anakmu, begadang menimang-nimang saat ia merasa tak nyaman.
 
Kamu adalah seorang istri, yg sukarela bangun pagi-pagi menyiapkan sarapan untuk suami.. 
Dan kamu adalah seorang wanita yg masih gigih mengejar mimpi. 
Enggak apa-apa... Biarkan cermin ini menjadi saksi betapa mencintai diri sendiri rasanya amat sulit dibanding mencintai orang lain. 


Aku memutuskan pagi itu memeluk cermin dengan erat sambil berbisik "thanks my self" 

Lalu buru-buru menyeduh kopi, sejak jadi ibu jam tidur anak adalah sebuah momentum menggembirakan. 

 

Aku percaya bahwa cinta adalah kata kerja, yg kalau tidak dirawat dengan baik akan lapuk juga. 

Meskipun proses mencintai diri ini tidak mudah, aku ingat betul 8 tahun yg lalu aku harus wira wiri ke psikiater untuk menjalani hipnoterapi, kata-kata magis yg selalu ku ingat adalah 

"Aku pasrah, aku sabar, aku ikhlas" 

Begitu berat diucapkan saat mengingat kejadian-kejadian sulit. Banyak hal-hal yg membuatku merasa sia-sia dan bertanya pada Tuhan dengan amarah

"Kenapa aku hidup di dunia ini? Kenapa engkau ciptakan aku sebagai manusia seperti ini, kenapa Tuhan? " Sambil memegang erat cermin yg rasanya ingin ku lumat habis


Gara-gara itu aku punya skill khusus bisa makeup dan pakai hijab tanpa cermin. 

Butuh waktu untuk menyadari bahwa sia-sia bukan berarti tak berguna, semua pasti ada maknanya kita tinggal memetik hikmahnya. 

Mencintai diri sendiri memang seringkali ups and downs

Insecure ketika melihat pencapaian teman kita yg di upload di sosial media, membandingkan diri kita dengan orang lain di umur yang sama tapi udah bisa ini itu, udah sanggup beli ini itu. Yaa, membanding-bandingkan diri kita dengan orang lain akan membuat lupa siapa kita, hidup jadi lebih grusa grusu tak bermakna, tidak ada welas asih. 


Tapi, itu adalah aku dulu, delapan tahun yang lalu. 

Kini  aku membandingkan diri yang dulu dan yang sekarang, lebih banyak bersyukur, lebih bahagia dan merasa bahwa ternyata hidupku tak melulu sia-sia.. 



Aku sudah tidak takut lagi untuk bercermin, apalagi sejak kenal Scarlet Whitening. Kalau bulan kemarin coba varian Joly yang aromanya lembut dan manis kayak pakai parfum mahal, kali ini aku mau ceritain pengalaman pakai varian Romansa. 


                                                

Buat kamu yang suka wewangian yang segar, ceria dan powerfull, ini super recomended sih. Aromanya segar tapi tidak menyengat, dan lembut banget ketika di aplikasikan di kulit. 
Dan yang bikin jatuh cinta sama lotion Scarlet Whitening ini tuh dari segi tutupnya ramah untuk para traveller, karena ada lock and unlocknya, jadi gak khawatir tumpah-tumpah


                                               


Selain ramah  buat traveller, ini juga aman banget buat new mom yang punta toddler suka explore, jadi gak takut dipencet-pencet sama bocil. 


                                                

Selain itu, packagingnya juga bagus dilengkapi dengan buble wrap, jadi enggak akan takut rusak selama proses pengiriman ekspedisi, apalagi packagingnya cakep dikemas dengan kardus karton yang tebal berlebel Scarlet Whitening
Aku sukanya beli di shopee karena sering banget dapet diskon flash sale bahkan sampai free ongkir. Tapi kalau kamu mau konsultasi terkait pemilihan varian dengan kondisi kulit, kamu bisa DM via instagram atau Bisa beli di sini 


                                                 

Teksturnya ringan mudah meresap di kulit, melembabkan tapi enggak bikin lengket.


                                                
                       Kondisi telapak tangan sebelum pakai scarlet whitening, gelap oy kayak masa lalu

                                                
                                               Setelah pakai body lotion scarlet whitening 

Setelah 2 minggu rutin pakai body lotion Scarlet Whitening, cerah silau banget kayak masa depan


Semua rangkaian produk Body Care maupun face care dari Scarlet sudah terdaftar BPOM, Not tested on animals, mengandung gluthation yang bagus sebagai anti oksidan untuk kulit, aman untuk ibu menyusui, ibu hamil dan ibu ibu yang sedang struggle mencintai diri sendiri. 




You Might Also Like

0 comments

Makasih sudah main, ambil yang baik-baik dari postingan ini, yang jelek tinggal ngopi aja..